Polres Serang Ciduk Pelaku Pemalsuan Dokumen Negara

INDONESIASATU.CO.ID:

Serang, Banten, - Kepolisian Resort Serang menangkap pria asal Payakumbuh, MH (38) karena jadi pelaku pemalsu dokumen negara SIM, KTP, SKCK, sampai ijazah. Penangkapan itu berawal dari kecurigaan polisi atas beredarnya SIM palsu.

Kapolres Serang Polda Banten, AKBP Indra Gunawan, S.I.K, M.H mengatakan pelaku ditangkap di ruko fotokopi miliknya di kawasan Cikande. Pemalsuan dokumen negara itu dilakukan pelaku sejak 2017.

"Saat ditangkap ditemukan berbagai dokumen negara palsu. Pelaku melakukan ini atas permintaan, bahan yang digunakan bukan kertas bahan original," kata Indra kepada wartawan di Mapolres Serang Saat Konferensi Pers, Rabu (13/3/2019).

Pelaku memasang tarif untuk setiap dokumen yang dipalsukan. Perlembar KTP dihargai Rp 50 ribu, SIM Rp 100 ribu, SKCK atau Surat Tanda Tamat Belajar dihargai RP 20 ribu.

Dari hasil pendalaman, pemalsuan dokumen ini dibuat atas permintaan para pencari kerja di wilayah industri Serang timur. Sejauh ini belum ada permintaan masif pembuatan KTP palsu yang diterima oleh pelaku.

"Jadi rata-rata buat yang mau cari kerja. Kami pastikan bahwa KTP palsu ini tidak sampai ke Disdukcapil dan tidak ada yang masuk DPT," ujarnya.

Pembuatan KTP, SIM, sampai SKCK sendiri menggunakan alat konvensional seperti komputer dan printer, atas perbuatannya pelaku disangkakan Pasal 264 ayat (1) jo Pasal 263 dengan ancaman 8 tahun penjara, tegas Kapolres. (Tati)

  • Whatsapp

Index Berita